Selamat datang di UPK SINDANG MAJALENGKA
SELAMAT DATANG DI MEDIA CENTER UPK DAPM SAUYUNAN KECAMATAN SINDANG KABUPATEN MAJALENGKA"- DARI OLEH UNTUK MASYARAKAT - MAJU BERSAMA KAMI

Meneladani Perjuangan KH Abdul Halim

Kamis, 18 Agustus 20110 komentar


SINDANG – Menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Ke-66 RI tak hanya dilakukan dengan seremonial upacara pengibaran bendera pada detik-detik Proklamasi Kemerdekaan. Ada cara lain yang bisa membangkitkan rasa nasionalisme, persatuan, dan kesatuan bangsa adalah berziarah ke makam Pahlawan Nasional KH Abdul Halim di kompleks Pondok Pesantren Santi Asromo, Desa Pasirayu, Kecamatan Sindang, Kabupaten Majalengka.
Seperti yang dilakukan pejabat Pemkab Majalengka bersama jajaran Muspida, kemarin (15/9). Ziarah dipimpin langsung Bupati H Sutrisno SE MSi bersama Wakil Bupati Dr H Karna Sobahi MMPd. Bupati bersama istri Ny Imas Sutrisno SE dan rombongan pejabat tiba di Pondok Pesantren Santi Asromo pukul 08.00, yang disambut keluarga besar KH Abdul Halim.
KH Abdul Halim telah ditetapkan sebagai Pahlawan Nasional berdasarkan keputusan Presiden RI No 041/TK/2008 tanggal 6 November 2008 tentang Tanda Kehormatan Penganugerahan Gelar Pahlawan Nasional yang disertai tanda kehormatan Bintang Maha Putra Adi Perdana yang diterima oleh keluarganya.
”Merupakan suatu kehormatan adanya gelar Pahlawan Nasional tersebut. Pemerintah dan negara tidak akan melupakan jasa-jasa beliau semasa hidup yang dipenuhi nilai-nilai pengabdian dan perjuangan demi kedaulatan dan kejayaan bangsa,” tutur Bupati Sutrisno dalam sambutannya.
Bupati menambahkan, KH Abdul Halim adalah bapak bangsa yang mewariskan tradisi intelektual moral dan nasional kepada anak negeri, serta para generasi penerus. Karena itu harus meneladani sejarah KH Abdul Halim yang sangat berjasa bagi bangsa, khususnya Majalengka.
Pada momentum HUT Ke-66 RI tanggal 17 Agustus 2011 nanti, bupati berharap masyarakat Majalengka bisa memetik perjuangan KH Abdul Halim semasa hidupnya. Semangatnya yang pantang menyerah harus dijadikan contoh dalam kehidupan, termasuk para pejabat struktural Pemkab Majalengka.
Sementara itu, cucu KH Abdul Halim, KH Kholid Fadhlullah menceritakan, sejarah singkat kakeknya di hadapan rombongan ziarah. Kholid mengatakan, KH Abdul Halim lahir di Desa Cibolerang, Kecamatan Jatiwangi, Majalengka pada 4 Syawal 1304 atau 26 Juni 1887. Dia adalah ulama besar dan tokoh pembaharuan Indonesia, khususnya di bidang pendidikan dan kemasyarakatan yang memiliki corak khas di masanya.
Nama aslinya adalah Otong Syatori. Setelah menunaikan ibadah haji dia berganti nama menjadi Abdul Halim. Ayahnya yang juga cicit Kholid bernama KH Muhammad Iskandar, penghulu Kawedanan Jatiwangi, dan ibunya Hj Siti Mutmainah binti Imam Safari.
Abdul Halim adalah anak terakhir dari delapan bersaudara. Dia menikah dengan Siti Murbiyah, putri KH Mohammad Ilyas, pejabat Hoofd Penghulu Landraad Majalengka (sebanding dengan kepala Kemenag tingkat kabupaten).
Sejak kecil, Abdul Halim sudah belajar membaca Alquran. Kemudian menjadi santri sejumlah kiai di berbagai daerah Jawa Barat dan Jawa Tengah hingga usianya 22 tahun. Ulama yang pertama kali didatangi adalah KH Anwar di Pondok Pesantren Ranji Wetan, Majalengka. Selanjutnya berpindah-pindah dari satu pesantren ke pesantren lainnya.
Dalam merealisasi cita-citanya, KH Abdul Halim pertama kali mendirikan Majelis Ilmu (1911) sebagai tempat pendidikan agama dalam bentuk yang sangat sederhana pada sebuah surau yang terbuat dari bambu.
Secara bertahap, organisasi yang dipimpinnya dapat memperbaiki keadaan masyarakat, khususnya kurang mampu. Dalam mengembangkan bidang pendidikan, KH Abdul Halim juga memperluas usaha bidang dakwah. Dia selalu menjalin hubungan dengan beberapa organisasi lainnya di Indonesia, seperti dengan Muhammadiyah di Jogjakarta, Sarekat Islam, dan Ittihad Al Islamiyah (AII) di Sukabumi.
Inti dakwahnya adalah mengukuhkan ukhuwah Islamiyah (kerukunan Islam) dengan penuh cinta kasih, sebagai usaha menampakkan syiar Islam, guna mengusir penjajahan. Dalam bidang akidah dan ibadah amaliyah KH Abdul Halim menganut paham ahlussunnah wal jamaah yang dalam fikihnya mengikuti paham Syafi’iyah.
Pada tahun 1942 dia mengubah Persyarikatan Ulama menjadi Perikatan Umat Islam, yang kemudian pada tahun 1952 melakukan fusi dengan Persatuan Umat Islam Indonesia (PUII) menjadi Persatuan Umat Islam (PUI) yang berkedudukan di Bandung.
“Kami sebagai perwakilan keluarga KH Abdul Halim berterima kasih kepada Pemkab Majalengka yang sudah berkunjung. Mudah-mudahan kami kita mempertahankan kemerdekaan RI hingga akhir hayat,” kata Kholid.
Share this article :
 
Copyright © 2011. UPK DAPM SINDANG MAJALENGKA - All Rights Reserved

Distributed By Free Blogger Templates | Lyrics | Songs.pk | Download Ringtones | HD Wallpapers For Mobile

Proudly powered by Blogger